• Motivasi Dan DIY

    Creativity Beyond Measure

  • Tazkirah

    Sharing is Caring

  • Local Wrap

    Around Us

  • Friday Wrap

    Around The World

  • Baitul Muslim

    Kuliah Online Baitul Muslim

  • Kulinari

    Sugar, Spice and Everything Nice

Tiada Ramadhan Buatku

0 comments
“Ayah ayah puasa tu apa??”Akmal  merenung ayahnya. Berkerut. Buat pertama kali dia mendengar perkataan itu. Encik Wahid hanya tersenyum. Petah betul anak lelakinya yang seorang ini. Walaupun baru berumur 6 tahun tapi amat cakna dengan perkara disekelilingnya. “Hurm, puasa tu bila Akmal kena menahan diri dari makan aiskrim, ayam goreng, minum air ribena dan sebagainya semua tidak boleh. Dari pagi sampai la terbenam matahari .Hurmm… anak ayah nak puasa tak tahun ni??“ Encik Wahid meletakkan Akmal di atas ribanya.

“Tak nak la ayah. Mati la Akmal kalau macam tu. Nanti ayah tak dapat jumpa Akmal dah “,petah Akmal berkata-kata merayu untuk minta dikasihani. “Hahaha, tak mati la. Tengok ayah sampai sekarang masih kuat dan cerdas macam Ultraman. Nanti kalau Akmal puasa Akmal pon boleh jadi kuat macam Ultraman eyahh “, Encik Wahid terus menunjukkan aksi Ultraman ala-ala sedang membuat serangan. Berderai tawa dua beranak itu. 
 
“Owh kalau macam tu Akmal nak cuba puasa la. Nanti boleh jadi kuat macam Ultraman..Dududu!!” Akmal juga menunjukkan aksi yang sama.Namun kali ini lebih menghayati wataknya.
Pecah tawa Encik Wahid sekali lagi. Akmal terus turun dari ribaan Encik Wahid untuk mendapatkan ibunya. “Ibu ibu nanti Akmal nak puasa. Ayah cakapkan kalau Akmal puasa nanti Akmal akan jadi kuat macam Ultraman ..Dududud..Eyah eyah “Ujar Akmal sambil menunjukkan aksi Ultraman kesukaannya.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Blah la weyy .Takyah bajet alim kat sini. Sini Russia la. Buat apa puasa-puasa ni, buat penat je kau tahu tak.“ lantang anak lelaki ini berbicara. Terus dia merampas kembali burger King yang baru dibelinya sebentar tadi. “Allah Mal, janganlah macam ni. Sejak kau datang Russia aku tak pernah nampak pon kau berpuasa. Kalau dulu boleh la aku diam kan je sebab kau kata kau gastrik. Tapi sekarang aku makin ragu-ragu, aku tak pernah nampak kau makan ubat, tanda-tanda sakit pun aku tak nampak.“ Azmir mengetap bibir menahan marah. Lama sudah dia pendam perasaan pada sahabatnya yang seorang ini.
 
“Diam la kau. Kau apa tau, budak masjid alim bagai ni tahu nak menghukum je. Pergi la kau dengan kawan-kawan masjid kau. Biar aku dengan hidup aku “Akmal mengangkat kaki berlalu pergi. Sebal hatinya dengan Azmir rakan sebiliknya. Azmir hanya menggeleng. Sudah sebati digelar bajet alim dan sebagainya. Dia tidak mahu mengalah, kena maki macam mana sekalipun dakwah tetap dakwah dan rakan sebiliknya adalah teman yang perlu diubah.
 
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Gambar ibu dan ayah ditatap. Air matanya sudah kering. Namun kerinduan masih segar dalam dirinya. Rindukan pelukan, rindukan belaian, rindukan segala-galanya. Kotak memorinya ligat berputar. “Akmal nak ibu belikan baju warna apa??” soal Puan Syahida mengelus lembut rambut anak lelakinya yang sedikit panjang. “Ibu suka warna apa? Akmal tak kisah asalkan ibu dengan ayah suka “ Akmal memandang ibunya. Asyik dengan belaian. Akmal suka dimanjakan begitu.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Akmal jangan la merajuk .Ayah tak sangka pula baju warna putih tiada untuk saiz Akmal.
“Ibukan dah janji nak belikan baju yang Akmal suka. Akmal suka baju yang sama warna dengan ayah dan ibu, tak seronok lah warna tak sama “bentak Akmal. Dia melepaskan eratan tangan Puan Syahida dan melarikan diri. “Akmal, Akmal “Encik Wahid mengejar diikuti Puan Syahida dibelakang.
Bukkk!!!! 

Akmal membuka matanya. Dia tidak sedar apa yang berlaku, yang pasti dia berada dalam dakapan ayahnya. Berlumuran darah kepala ayahnya namun erakan pelukan masih tidak dilepaskan.
“Ayah, ayah bangun “Akmal menangis. Dia takut melihat darah tidak henti-henti mengalir dikepala ayahnya. Matanya liar mencari ibunya namun kerumunan orang ramai mengehadkan penglihatannya.
“Ayah ibu sayang sangat dengan Akmal. “ kata-kata terakhir Encik Wahid tengiang-ngiang di telinga Akmal sehingga ke hari ini.

Akmal sebatang kara sekarang. Tiada ayah dan tiada ibu. Itulah pertama dan terakhir Ramadhannya penuh berpuasa bersama ayah dan ibu. Ayahnya memang tidak dapat diselamatkan. Ibunya juga tercampak jauh akibat hentakan yang kuat. Mereka dilanggar sebuah lori ketika Akmal sedang cuba melarikan diri dari ibu ayahnya. Sejak itu tiada Ramadhan buat Akmal. Bencinya pada Ramadhan meluap-luap apabila bulan mulia itu tiba. Baginya bulan itu membawa sial pada dirinya. 
 
“Redha dan ikhlas Akmal,” Azmir hadir dari belakang, menepuk bahu Akmal. Dia melabuhkan punggungnya bersebelahan dengan Akmal.“Kau nak apa, tinggalkan aku sendiri la “ Akmal membentak. Cuba disorokkan gambar ayah dan ibunya kedalam jaket sejuknya.“Aku faham Akmal, aku pun pernah kehilangan.” Azmir membuka bicara. Pandangannya sedikitpun tidak teralih dek keindahan padang rekreasi disitu.

“Alah tapi kau tak kena teruk macam aku kan, aku da takde mak ayah sejak aku umur 6 tahun lagi. Aku hilang segala-galanya. Hilang belaian, hilang kasih sayang. Kenapa Allah ambil ibu ayah aku Azmir. Tak cukup ke aku buat masa umur 6 tahun dulu. Aku puasa, aku tak pernah lawan cakap ibu ayah aku. Aku solat, semua aku buat, tapi kenapa Allah ambil diorang Azmir. Benci sangat ke Allah dekat aku .Sampai sekarang aku tak boleh terima kehadiran bulan Ramadhan sebab bulan Ramadhanlah aku hilang segalanya!“ Akmal menangis. Emosinya tidak stabil tika ini. Berat di dadanya yang ditanggung selama ini seorang diri.
 
Pandangan Azmir jauh. Sedikitpun dia tidak cuba menenangkan Akmal. Baginya biarlah Akmal melepaskan segala-galanya yang dipendam. “Untung kau masih dapat rasa belaian kasih dan sayang seorang ayah dan ibu. Daripada aku yang entah dari mana dikutip, langsung tidak diberi peluang untuk tahu siapa ayah dan ibu aku. Aku membesar dengan seorang nenek di hujung kampung. Bila aku dewasa aku kerap diejek kerana tidak ada ayah dan ibu. Jiwa aku tertekan dan aku memberontak. 

Hari-hari aku bertanya pada nenek aku siapa ayah dan ibu aku. Dan nenek pun buka cerita yang  nenek mempertemukan aku  di surau ketika nenek ingin mengerjakan solat terawih. Iye aku dibuang masa bulan Ramadhan. Di atas tangga dengan sekeping nota oleh ibuku sendiri yang mengatakan dia tidak boleh menerima aku dalam hidupnya. “Suasana sepi. Azmir menarik nafas. Cuba mengawal emosinya. Empangan matanya ditahan agar tidak mengalir.

Akmal hanya menunduk ke lantai. Rasa serba salah menjerat jiwanya. Sesekali air matanya diseka.  
“Kau tahu Akmal, dulu aku pun benci bulan Ramadhan.Benci sebab bulan Ramadhan la aku ditinggalkan. Sebab masa bulan Ramadhanlah mak ayah aku buang aku. Dan sebab masa bulan Ramadhan la… aku kehilangan seseorang iaitu nenek aku tempat aku minta kasih sayang.” tewas juga empangan Azmir. Cepat-cepat diseka air matanya agar tidak jatuh.

“Tapi bila aku sedar yang perjalanan hidup kita ni tak lama Akmal, kalau lah aku ditarik nyawa saat aku dalam keadaan ingkar dengan Allah, kau rasa kesudahan aku di akhirat nanti bagaimana. Ada ustaz pesan pada aku Akmal hidup kita di dunia ni hanya persinggahan sahaja. Tatkala di persinggahan inilah Allah akan uji dengan bermacam ujian untuk dia tahu siapa dikalangan kita ini yang betul-betul beriman. “Dan jangan kamu menyangka kamu beriman selagi kamu tidak diuji “. 

Saat itu aku belajar erti redha dan ikhlas dan saat itu pergantungan aku hanya pada Allah, kerana Dia sebaik-baik peneman, pemberi kasih dan sayang dan pengampun. Lambat laun kita semua akan kembali padaNya juga kan? Sekilas pandangan redup Azmir memandang Akmal. Tangan kirinya memaut bahu Akmal yang kelihatan terhinjut-hinjut menahan tangis.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Eh, siapa masak ni , uish syabab  mana yang rajin masak sahur-sahur ni. Dah macam berbuka dah aku tengok “ ngomel Azmir sendirian. Pelik dia pagi itu. Jarang sahabat-sahabat rumahnya yang lain masak banyak begitu untuk sahur. “Nah, harini aku nak celebrate first day aku puasa. So aku masak la banyak-banyak, kau jangan nak banyak komen eh, duduk je. Aku panggil member lain. “ Akmal terus berlalu.
 
“Alhamdulillah “


Read more

Pergi Tak Kembali

0 comments




Cinta pertama bukanlah pada wanita,

Tapi adalah pada cinta kampung halaman,
Lihatlah pada orang yang diusir dan dibenci,
Walau jauh dan lama sekalipun,
Tetap saja dia ingat kampung tempat dia membesar.

Ini cerita Hamidi.

Sudah lama Hamidi tidak pulang ke kampung tercinta, kampung tempat bermain dan bergurau mesra, walau kedunia mana dia pergi, pasti akan kembali merindui desa permai ini.

Tamat pengajian dari Moscow, Hamidi pulang ke kampung, dilihatnya tiada banyak yang berubah sejak dia meninggalkan kampung ini 4 tahun dahulu. Masih tiada kemajuan yang dicita-citakan, mungkin saja sekali dua datang orang politik untuk menaburkan janji basi, usai beroleh apa yang dicita,batang hidung pun sudah tidak kelihatan lagi. Aduhai mungkin ini sebabnya orang mual dengan makhluk yang bernama politik.

Dan kampung ini masih sama, masih lagi ramai yang menderita kemiskinan, bukan kemiskinan harta yang diresahkan, tapi kemiskinan jati diri anak muda kampung ini yang menjadi kerisauan utama. Mungkin ada baiknya juga kampung ini tidak dihimpit oleh kemajuan yang besar, masih jua terpelihara sawah padi yang luas, masih jua hijau bumi tuhan dan masih jua bebas anak kecil berlari menaikkan layang.

Kembali kepada Hamidi.

Menjadi kebiasaan,antara tempat yang dituju oleh Hamidi adalah surau lama yang tidak jauh dari rumah Hamidi. Surau peninggalan arwah datuknya yang diwakafkan untuk kegunaan penduduk kampung. Besar pahala orang yang mewakafkan hartanya untuk tujuan agama ini, baktinya terus mengalir walau tuannya sudah tiada lagi dimuka bumi.

Hamidi melangkah masuk ke dalam surau tua itu, sunyi dan sayu hatinya, mengimbau seribu kenangan tempat masa kecilnya dihabiskan. Dari tidak tahu apa-apa sehingga mengenal mana betul dan salah, dari nakal kepada menjaga adab dan akhlak. Pernah juga beberapa kali dia dimarah oleh jemaah surau kerana berkelakuan nakal dan bising semasa orang solat, pernah juga dia terjatuh dan patah tangan kerana berlari meniti pagar keliling surau bersama kenalan yang lain. Segala kenangan itu datang singgah dan membuat dia tersenyum seorang diri.

Ditegurnya seorang pakcik yang duduk hujung kanan surau, rupanya Pakcik Rahim, jiran yang tidak jauh dari rumahnya. Mereka mula bertanya khabar dan berkongsi cerita. Pakcik Rahim memulakan ceritanya, dan Hamidi tekun mendengar, sekali sekala disampuknya dengan soalan tentang orang yang dulunya sering dia jumpa namun tidak kelihatan lagi.

Rupanya, sudah ramai ahli surau yang telah pergi menghadap Ilahi. Ada yang meninggal kerana sakit tua, ada yang meninggal kerana kemalangan dan ada juga yang mati mengejut pada usia yang sangat muda.

Termenung jauh Hamidi mendengar cerita tersebut, bukanlah mati yang dia takutkan, tapi amalan baik yang masih sedikit,dan pada masa yang sama dosa yang makin bertambah. Jika mati itu semasa melakukan amal soleh, beruntunglah dirinya. “Namun apa nasib diri ini jika mati dalam keadaan diri masih sama seperti dahulu, mati dalam melakukan maksiat dan mati ketika tengah kufur nikmat?”, hati Hamidi terus menerus menimbulkan persoalan dan bermonolog dalaman.

Melihatkan Hamidi yang jauh termenung, berkatalah Pakcik Haron memecah kesunyian surau yang masih menunggu jemaah lain datang untuk berbuka puasa bersama.

“Beginilah hidup ini Hamidi, kamu pergi merantau jauh ke luar negara, boleh jadi banyak yang kamu belajar disana, banyak pengalaman baik dan buruk kamu kerjakan. Tapi akhirnya kamu kembali jua ke kampung halaman dan meninggalkan tempat kamu belajar itu selamanya.”

“Begitulah hidup kita di dunia, untuk dapat hidup ini adalah satu kesyukuran, tapi untuk tahu hala tuju hidup itu adalah pilihan. Kita semua akan pergi, dan sesiapa yang kamu jumpa di dunia ini, berbuat baiklah pada mereka, kerana belum tentu kamu akan bertemu lagi dengan mereka, boleh jadi hari ini ada sahaja insan yang kita kenal telah pergi tak kembali lagi”.

Imam Syafie dikala kematian menghampirinya, ketika mana sakit dia menahan sakratulmaut berkatalah dia kepada saudaranya:

“Aku akan menjadi pengembara yang akan keluar dari dalam dunia ini. Dan kepada saudaraku, aku akan menjadi seorang yang akan dipisahkan dari mereka. Sementara segala amalan keburukan aku adalah penanggunganku dan aku merupakan seorang yang amat mengharapkan untuk meminum gelas kerahmatan dari Tuhanku. Kepada Allah lah aku akan kembali. Tidak aku ketahui apakah rohku ini bergerak ke syurga lalu aku akan mengucapkan tahniah kepadanya, atau ke neraka yang aku akan tanggung seksanya.”

Renungan dari Pakcik Rahim itu betul-betul membuat Hamidi berfikir dalam, betul kata pakcik, hidup ini adalah pilihan, kita yang memandu samudera kehidupan ini untuk sampai ke destinasi nya.

Jam menunjukkan lagi 5 minit sebelum berbuka puasa, tanpa mereka sedar, dibelakang surau sana sudah ramai jemaah yang datang mengerumuni hidangan, dan mereka berdua bangun menuju kearah kumpulan tersebut.

Saat berbuka itu, Hamidi memerhatikan jemaah surau yang hadir, ada yang dulunya masih muda, namun telah tua beruban, dan dia sendiri dulunya masih kecil kini telah jadi dewasa.
Aduhai begitu cepat masa berlalu.

Kita ini adalah angkatan musafir didalam hidup ini
Menjadi penghubung barisan yang mendatang dengan mereka yang telah lalu
Mereka yang terdahulu telah menunjukkan jalan ini kepada kita
Wajib pula kita menunjukkan jalan kepada generasi hadapan

Abdul Wahab Azzam


Read more

Ramadhan Menjadi Saksi

0 comments
Seronoknya menjadi anak kecil. Berlari ke sana ke mari dengan penuh gelak tawa dan riang ria. Seakan dunia ini langsung tiada masalah baginya. Tiada apa yang perlu difikir, tiada apa yang perlu dirisau, semua kehidupannya disayangi, dibelai dan dicintai. Malah mereka suci dari segala dosa dan noda. Ahli syurga.

Berbeza dengan aku. Kehidupan seorang dewasa yang banyak menuntut hak dan tanggungjawab. Banyak juga perkara yang tidak sepatutnya aku lakukan sehingga membawa aku jauh dari erti hidup berTuhan. Aku hilang arah tuju, hilang akan matlamat aku hidup diatas muka bumi ini.

Aku menarik nafas panjang.

“Ya Allah, adakah tempat aku disisi Engkau nanti...,” gertus hati ini yang sedang menangis.

Aku berjalan menuju bangku menghadap sungai Mosko yang mengalir tenang sambil si burung saling berlumba dan bermain-main bersama mereka. Angin bertiup penuh kelembutan seolah telah membawa aku termenung panjang melihat dan merenung segala peristiwa jahiliyah silam yang pernah aku lakukan.

Tiba-tiba pipi terasa panas dan mengalir deras air mata keinsafan yang lama menakung. Sudah tidak tertahan diri akan segala dosa yang pernah aku lakukan. Namun, satu perkara yang bermain didalam benak fikiranku, adakah Allah akan menerima taubat aku kembali?


“Nah, tisu.” Syafiq duduk disamping aku sambil menghulurkan sehelai tisu.

Bicaranya,”Dalam hidup ini, kita perlu tahu dan sedar bahawa Allah itu tidak kejam. Cuba kau lihat dalam hampir semua surah didalam al-Quran bermula dengan menyebut sifat Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Bukankah itu bukti Allah itu sifatnya penuh kasih sayang?”

Aku menarik nafas lega. Lapang sedikit hati ini tatkala mendengar pengharapan yang kembali cerah.

“Allah memberi kita kehidupan pada hari ini kerana Dia masih lagi memberi kita ruang serta peluang untuk kita kembali dekat kepada-Nya,” sambung Syafiq.

Benar. Walau aku sentiasa lupakan Dia, bermaksiat sana sini dan melakukan pelbagai perkara mungkar, namun Dia masih lagi memberi pelbagai nikmat-Nya kepada hamba yang hina ini. Allah, cinta dan kasih-Mu kepada hamba langsung tiada batasan.

“Syafiq, aku ingin berubah. Aku ingin lebih mengenal Allah. Kau satu-satunya sahabat aku yang sentiasa berada disamping aku dalam apa jua keadaan aku. Kau terima aku sebagai sahabat walaupun diri aku ini penuh dengan dosa dan kau tu budak usrah, budak baik. Kau langsung tak sisihkan aku. Tolong Syafiq, bantu aku untuk dekat dengan Allah.” Aku meluahkan segala isi hati ini.

“Insha Allah. Aku pasti akan bantu kau. Kita ini kan manusia, langsung tidak akan terlepas dari melalui fasa jahiliyah. Manusia mana tak melakukan dosa kan? Aku bersahabat dengan kau kerana Allah, mana mungkin aku akan meninggalkan kau,” balas Syafiq dengan senyuman manis.

“Jadi, apa kata kau gunakan waktu ini, bulan puasa ni untuk kau mula untuk berubah. Ingat, berubah kerana Allah bukan kerana aku tau. Hahaha. Insha Allah, Allah akan bantu sesiapa yang ingin dekat kepada-Nya. Bukankah ada dalam hadis kalau kita berjalan ke arah Allah, Allah akan berlari kepada kita. Jangan bimbang, kau doa banyak-banyak dan aku akan tolong kau juga,”sambung Syafiq lagi.

“Insha Allah. Terima kasih, sahabat,” balas aku.

Aku terus membulatkan tekad dan bernekad untuk berubah. Moga ramadhan kali ini akan menjadi titik tolak perubahan aku untuk menjadi hamba Allah yang lebih baik. Aku akan mengambil sepenuhnya kesempatan berada dalam bulan yang mulia ini untuk berubah. Pasti! Biar Ramadhan kali ini menjadi saksi akan perubahan diriku, insha Allah.

“Jom balik bilik. Dah dekat waktu berbuka ni,” ajak Syafiq sambil menyelitkan satu nota ringkas kedalam telapak tanganku.

Dari Abu Hurairah r.a. pula bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Apabila bulan Ramadhan telah datang, maka dibukalah pintu-pintu syurga, ditutuplah pintu-pintu neraka dan diikatlah semua syaitan."
(Muttafaq 'alaih)


Read more

The Best Part About Ramadhan

0 comments







"Sesiapa berbuka satu hari pada bulan Ramadhan tanpa ada rukhshah (keringanan) dan tidak juga kerana sakit, dia tidak akan dapat melunas (mengganti) puasa yang ditinggalkannya itu, sekalipun dia berpuasa seumur hidup."
( Hadis riwayat Tirmidzi, Abu Daud, Nasa'i, Ibnu Majah dan Ibnu Khuzaimah)
 
Menuju Kesempurnaan Ibadah Puasa

Imam Al-Ghazali telah menggariskan kewajipan-kewajipan batiniyah puasa itu, antara lain seperti berikut:
  • Memejamkan mata dan menahannya daripada meluaskan pemandangan kepada segala perkara yang tercela dan dibenci oleh agama dan juga kepada segala sesuatu yang boleh mengganggu hati, serta melalaikannya daripada mengingati Allah s.w.t.

  • Memelihara lidah daripada bercakap-cakap yang kosong, bohong, mengumpat, membuat fitnah, bercakap kotor, menimbulkan permusuhan dan mengucapkan kata-kata ria'.

  • Memelihara pendengaran daripada mendengar hal-hal yang dilarang dan dibenci, sebab setiap yang haram diucapkan, haram pula didengarkan. Dan kerana itu jugalah, Allah s.w.t. telah menyamakan pendengaran kepada sesuatu semacam itu dengan memakan barang-barang yang diharamkan, sebagaimana dalam firman-Nya yang bermaksud:  "Mereka sangat suka mendengar perkara yang bohong dan memakan barang yang haram."
    (Surah Al-Maidah:42)

  • Memelihara seluruh anggota tubuh badan yang lain daripada membuat dosa, dan memeliharanya juga daripada segala yang dibenci. Demikian pula menahan perut daripada makan makanan syubhah waktu berbuka puasa. Kerana apalah gunanya berpuasa daripada memakan makanan yang halal, kemudian bila berbuka pula, dia memakan makanan yang haram.

  • Janganlah membanyakkan makan waktu berbuka puasa, sekalipun daripada makanan yang halal, sehingga perutnya terlampau kenyang, kerana tidak ada bekas yang paling dibenci Allah s.w.t. daripada perut yang penuh dengan makanan yang halal.
  •  
  •  


Read more

Usah lupa, mereka masih ada kita.

0 comments

Istanbul, cuti musim sejuk.

Jam sudah beranjak ke angka 9. Ini bermakna sudah dua jam aku menapak tanpa tuju, terpisah dari mereka. Tangan dan muka yang terdedah pada suhu -2 mulai membeku. Aku letih. Penyesalan menghentamku bertubi- tubi. Kalau sahaja aku tidak terlalu leka di Taksim Square tadi, tentu sahaja saat ini aku sedang menikmati makan malam bersama mereka. Kalau sahaja aku tidak meminta Mira, rakan se-rombonganku menyimpan dompetku, tentu sahaja aku tidak perlu berkelana. 
Kalau sahaja aku tidak cuai meninggalkan telefon bimbit, tentu sahaja aku masih bersama rombogan. 

Ahh...berbicara tentang kalau hanya menambah galau sekeping hati. Kaki aku sudah tidak kuat untuk melangkah lagi. Aku berhenti. Di hadapanku tersergam Masjid Biru. Kebanggaan  warga Turki itu aku pandang sepi, langsung tidak mampu mengubat resah. Kenapa Tuhan mengabaikan aku?

Pasrah...aku duduk memeluk lutut di atas kerusi berhampiran masjid. Sejuk semakin mencengkam tubuh, walau dibalut lapisan tebal winter coat. Aku memandang sepi manusia yang melewati, mereka tidak mampu membantuku, bisik hati. Aku menekan-nekan perut yang minta diisi. Tanpa sedar, air mata mengalir laju membasahi pipi. Di manakah Tuhan saat ini?

"Nah...saya cuma ada roti"...sapa si kecil dalam loghat arab yang pekat, tangan masih disuakan kepadaku. Roti keras itu aku ambil dan dengan rakus aku habiskan. Kemudian, dia kupandang hairan. Tidak sejukkah dia yang hanya berbaju nipis, namun soalan sekadar berlegar di benakku. Berbekalkan bahasa arab yang aku pelajari dulu, aku tanya siapa namanya dan masih dengan senyum dia menjawab "Ahmad...dan kakak?"..."Aisyah",ringkas aku menjawab..."Ahmad dari Istanbul?", sengaja aku tanya kerana rupanya tidak mirip wajah tempatan. Senyumnya mati. Dia berdehem kecil  sebelum menjawab , "Saya bukan dari sini, saya dari negara yang sedang berdarah, Syria".
Tuhan, sebenarnya apa rencanaMu?

Aku tergamam. Belum sempat aku membalas, telingaku jelas menangkap suara seseorang yang sangat aku kenal, Abang Badrul!, ketua rombongan kami. Dia bersama yang lain berlari anak menghampiri aku, seraya bertanya keadaanku. Mereka mengelilingi aku. Ada yang menghulur kopi di tangan, ada juga yang melilitkan mafla di leherku. Saat itu,hanya Tuhan yang mampu mengukur syukur di dalam hati seorang aku yang sering futur.  Ahmad yang berdiri agak jauh dariku  hanya memandang. Aku juga seakan lupa kehadiran dia di situ padahal dialah yang pertama menghulur di saat aku sangat memerlukan.


Tatkala aku mahu bersuara memperkenalkan Ahmad, Abang Badrul terlebih dahulu mengusir dia sambil bersuara keras mengingatkan kami, "Jangan ada sesiapa menghulurkan duit pada kanak-kanak pengemis di sini...mereka berbahaya, mereka hanya pelarian yang terdesak perlukan duit. Sekali kita bagi, mereka pasti datang meminta lagi". Aku hanya membatu, menghadam nasihat buta sambil melirik anak kecil itu berlalu pergi. Sejujurnya, aku terlalu mahu mengejar sosok kecil itu namun kaki aku seolah terpasak di bumi, mulut aku terkunci. Dari belakang, aku lihat tubuh kecil itu menggigil. Aku tidak pasti, sama ada dia kesejukan, atau sedang  menangis hiba, lantaran dilayan hina persis hamba. Itulah kali terakhir aku melihat dia. Inikah pengajaran buatku, Tuhan?

Sejak kejadian itu, aku lebih banyak mengunci bicara, memberi ruang kepada hati untuk merasai. Mungkin juga kerana aku mulai faham, bukan Islam tidak boleh menang, bukan Tuhan tidak membuka ruang, tapi kerana kita sibuk mencipta jurang, sehingga lupa pada peluang. Kita sibuk menghukum, kita sibuk bicara, sedang perbuatan kita tidak sehala. Kita banyak berpura. Kau rasa Tuhan tidak berkuasa ke atas kita?

Ahmad, aku tahu kau bukan lari, tapi kau tidak mampu kembali. Ahmad, kau sebenarnya bebas berjiwa keras, sedang aku pengemis yang sering menangis lewat ujian. Moga rahmat Tuhan sentiasa bersamamu. Dan buatmu Syria, maafkan kami kerana terlalu selesa sehingga mengabaikanmu yang kian terseksa. Janji Tuhan, Syria pasti akan bernafas bebas!

P/s: gaiss..jangan lupa doakan saudara kita, kerna bila tiba masa kita akan ditanya J



Read more

Tangisan untuk Dia

0 comments

Menangis itu mudah, atau mungkin juga sukar. Tidak terkecuali, terdapat segelintir yang berpendapat menangis menjatuhkan maruah diri. Ketahuilah, tangisan kepada Pencipta adalah tangisan yang dirindui.

Risaulah jika kita tidak berdaya untuk menangis, risaulah kita kerana mungkin hati ini sudah mati.
Tangisan kerana takutkan Allah atau tangisan kerana merindui Allah adalah tangisan yang lahir dari jiwa yang khusyuk. Suatu perasaan yang begitu indah yang tidak dapat difahami melainkan mereka yang mendapat kurnia Allah untuk matanya menangis kerana rindukan Allah, ataupun gerun kepadaNYA.

Suatu perasaan kudus lagi nikmat yang meliputi roh akan dirasai oleh sesiapa yang Allah rezekikannya tangisan jenis ini. Matanya menangis, jiwanya tenggelam dalam nikmat rindu, cinta dan gerun kepada kebesaranNYA. Tidaklah dapat difahami hal ini melainkan mereka yang telah merasainya. 
Bak kata sebahagian orang sufi “sesiapa yang tidak merasa, dia tidak akan memahaminya”.

Hanya jiwa-jiwa yang hampir dengan Allah sahaja yang akan merasai nikmat ini. Lebih hampir seseorang dengan Allah, lebih seringlah zahirnya nikmat ini pada diri seseorang.

Al-Quran pada banyak tempat memuji tangisan ini. Firman Allah memuji para rasulNYA: (maksudnya)
“..apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Ar-Rahman (Allah), mereka segera sujud serta menangis”. (Surah Maryam: 58).

Firman Allah memuji orang-orang soleh pula: (maksudnya)
“..sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud. Sambil mereka berkata (dalam sujudnya): “Maha suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana. Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk” .
(Surah al-Isra`: 107-109)

Cuba dan pujuklah hati kita untuk menangis. Carilah kerinduan kita pada Allah. Biarpun ia adalah tangisan yang dibuat-buat pada awalnya, semoga mata dan hati kita akan menangis dengan sendirinya di kemudian hari bagi menunjukkan cinta dan kasih kita kepada Allah.

Dalam hadis, Nabi s.a.w menyebut tujuh golongan yang mendapat perindungan Allah pada hari akhirat kelak, salah satunya:
“Lelaki yang mengingati Allah secara sendirian lalu matanya menangis” .
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).


Sumber rujukan ; Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri Zainul Abidin, menangislah wahai mata.


Read more

Marah itu mudah, tapi sabar lebih indah !

0 comments



Sabar itu penat,
Sabar itu resah,
Sabar itu gundah,
Sabar itu emosi,
Sabar itu susah.

Tapi sabar itu akan berhujung indah.
     Tapi bila indahnya?

***********************************************************************************************************************
Persoalan keindahan sabar seringkali bermain dalam fikiran kita sebagai seorang hamba. Pernah tak terbayang bagaimana nabi-nabi terdahulu yang diutus oleh Allah swt kepada manusia untuk berdakwah sabar dan tabah dengan kehendak dan mehnah kaum mereka. Jika sifat sabar yang dicipta Allah ini tiada dalam setiap manusia, pasti semua gerak kerja dakwah dan sunatullah kehidupan ini akan terumbang-ambing dan tidak berjalan dengan lancar. Betapa hebatnya sifat sabar yang Allah sudah janjikan ganjarannya kepada mereka yang bersikap begini.

Firman Allah Ta’ala yang bermaksud:

“Dan orang yang bersabar dalam musibah, penderitaan dan peperangan, mereka itulah orang yang benar imannya dan mereka itulah orang yang bertaqwa.”
(Al-Baqarah, 2:177).

Daripada ayat di atas, Allah menyatakan bahawa orang-orang yang bersabar dalam kehidupan mereka, mereka inilah yang tinggi darjatnya di sisi Allah. Ketinggian darjat itulah kemanisan dan keindahan yang ingin kita kecapi di hujung jalan.


Sabar pada manusia ini ada dua jenis.

Pertama ialah sabar yang kebiasaannya manusia selalu buat atau alami. Contohnya, menahan atau bersabar dengan cabaran dan dugaan, sabar tahan marah, pendam perasaan , pendam rasa sakit. Itu sabar yang biasa.

Yang kedua ni ialah sabar yang indah. Sabar jenis inilah kita akan peroleh apabila kita ikhlas dan sentiasa bersyukur dalan setiap perkara. Orang yang dalam jenis ni, dia akan mennerima sesuatu musibah itu dengan rasa gembira dan syukur. Analoginya seperti seorang kanak-kanak mendapat gula-gula atau lebih lagi dari itu. Dia percaya, jika dia bersabar, Allah akan angkat darjatya.

Dalam pendapat lain, Imam al-Ghazali menegaskan bahawa sabar itu ada dua. Pertama ialah sabar yang bersifat badani (fizikal). Sabar fizikal berupa seksaan, penyakit dan kesusahan yang menimpa jasad. Kedua bersifat rohani (spiritual) seperti ejekan orang, perpisahan, kekecewaan, kegagalan, kematian dan lain-lain yang kebanyakannya menekan nafsu dan bertentangan dengan kehendak diri.

            Justeru, jika seseorang mampu bersifar sabar secara syumul (kedua-duanya) maka dia akan memiliki dua keindahan. Pertama, keindahan fizikal dan kedua, keindahan rohani. Sabar itu bererti “menahan”. Jika kita mampu menahan diri ketika melakukan ketaatan, meninggalkan maksiat dan ditimpa musibah, nescaya akan semakin indahlah wajah dan akhlak kita.


Sabar itu ada di hati. Apabila hati baik, wajah akan kelihatan cantik. Apabila hati baik, kita akan sentiasa dapat melihat kebaikan. Ya, bersabarlah! Kita akan jadi orang baik dan kita akan merasai ketenangan dan keindahan dengan kebaikan itu. Sesungguhnya… sabar itu indah!

***********************************************************************************************************************

Sabar itu ilmu peringkat tinggi.
Setiap hari belajarnya,
Setiap saat latihannya,
Setiap masa ujiannya,

Hingga hujung nyawa sekolahnya.


Read more