• Motivasi Dan DIY

    Creativity Beyond Measure

  • Tazkirah

    Sharing is Caring

  • Local Wrap

    Around Us

  • Friday Wrap

    Around The World

  • Baitul Muslim

    Kuliah Online Baitul Muslim

  • Kulinari

    Sugar, Spice and Everything Nice

DIMANA 'KERANA ALLAH' ITU?

0 comments

“Ok, hari ni siapa mahu berkongsi rasa tentang ayat-ayat yang telah kita tilawah sebentar tadi?” ungkap murabbiku setelah selesai membaca terjemahan ayat al-Quran surah al-An’am bermula ayat 152 sehingga 165.

Itu adalah rutin mingguan kami, bahkan sesi yang akan sentiasa dirindui dan dinantikan oleh kami semua. Duduk sebentar dan beriman sejenak. Pada ‘bulatan gembira’ (baca: usrah) inilah kami berukhuwah sampai diabetes mellitus, bermuhasabah sampai menjentik hati sanubari dan saling menasihati tanda cinta akan saudaranya.

Krikkk...krikk….
Entah mana datang bunyi cengkerik ditengah kota Metropolitan Mosko ini. Hairan.

Seperti biasa, semuanya diam, tersipu malu untuk mengeluarkan mutiara kata dari jiwa mereka termasuk juga aku. Masing-masing khusyuk melihat mushaf al-Quran walaupun pada hakikatnya tunduk kerana tidak mahu dipanggil oleh si murabbi. Kadang kala saling bertentang mata sesama ahli usrah dan hanya mampu tersenyum. Suasana masih lagi diam seribu bahasa.

“Hmmm… abang, saya nak ‘share’ sikit boleh?” Zamri memulakan langkah memecahkan suasana sunyi tersebut.

Eh, sila..sila… Banyak pun boleh Zamri,” balas Ashraf selaku abang murabbi kami.

Zamri terus membaca sepotong ayat al-Quran surah Al-An’am ayat 162 dengan penuh penghayatan dan keinsafan.

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
“Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.”

Zamri meneruskan bicaranya, “Dalam ayat ini, perkara pertama yang Allah nyatakan adalah solat. Solat itu mesti kerana Allah. Dah kalau solat pun kita tak ingat Allah, kat luar solat macam mana? Adakah kita akan ingat Allah? Korang nampak tak kat sini betapa besar dan pentingnya solat tu. Bahkan perkara pertama yang akan dihisab oleh Allah adalah solat. Kalau solat kita cun, insha Allah yang lain akan cun! Nak lagi cun, kena la solat berjemaah kat surau kita ni.

Haaaa… boleh la lepas ni Syakiran jadi imam solat isya kat surau,” Tiba-tiba Hazriq menyakat rakan usrahnya.

Ehhh… kenapa aku pula?” balas Syakiran dengan pantas dan penuh serius mukanya tanda menidakkan gurauan sahabat fillah nya itu. Suasana yang tadinya sunyi sepi kini menjadi riuh dengan gelak tawa kami semua.

Ok, dah..dah. Kesian la Syakiran tu. Zamri, boleh sambung,” kata abang Ashraf.

Hahaha. Lepas ni boleh kita gilir-gilir jadi imam kat surau ye. Ok, seterusnya Allah ada sebut tentang ibadat kan. Jadinya seluruh kehidupan kita sepatutnya juga adalah ibadat kerana Allah dan mengharap semata-mata balasan pahala dari Allah swt. Dari kita bangun tidur sehinggalah kita tidur balik. Bahkan tidur itu juga adalah ibadat kita. Lepas tu, yang terakhir Allah ada menyebut tentang hidup dan mati kita juga kerana Allah.”

Cantik Allah susun ayat ni. Kalau kita nak mati dalam keadaan baik, kita mesti jaga solat, banyakkan ibadat dan hidup dalam keadaan yang baik juga. Baru boleh mati dalam keadaan baik kan?” Hakimi menyampuk dengan wajah penuh takjub.

Betul tu Hakimi. Sepatutnya seluruh kehidupan kita adalah kerana Allah. Hanya kerana Allah. Baik belajar kita, makan kita, tidur kita ataupun bersukan kita itu semua mesti kerana Allah. Tetapi, adakah seharian kehidupan kita itu kerana Allah? Dimana nya kerana Allah tu kalau Quran pun tak baca, solat pun tidak, bahkan yang paling sedih kita duk asyik buat perkara yang tak baik…. Agak-agak macam mana?” Tambah Zamri dengan penuh menusuk bicaranya.

Allah.. Jazakallah khayr Zamri atas satu muhasabah yang bagi abang sangat..sangat baik. Bahkan thorboekkk! Jadi, sahabat yang abang cintai dan sayangi kerana Allah. Sungguh pengakhiran kita nanti sangat bergantung bagaimana kita hidup sekarang ini. Kalau mahukan pengakhiran yang dekat dengan Allah, hiduplah dalam keadaan dekat dengan Allah. Kalau mahukan akhir kata kita nanti adalah ‘La Ilaha Illah’ makanya kehidupan kita juga mesti lazimi ungkapan tersebut, bukannya asyik mencarut tak tentu pasal. Semoga kita sama-sama dapat mujahadah untuk hidup sebagai seorang mukmin yang terbaik agar mendapat pengakhiran yang terbaik juga. Amin.” Hurai Abang Ashraf tanda menutup pertemuan hati dan jasad kami pada hari itu.

Semua kami mengangguk tanda faham. Bulatan gembira kami pada hari itu diakhiri dengan satu persoalan besar untuk dibawa pulang sebagai muhasabah bersama, DIMANA ‘KERANA ALLAH’ ITU?




Read more

KEHILANGAN. PERPISAHAN.PEMERGIAN.DITINGGALKAN

0 comments
Kehilangan. Perpisahan. Pemergian. Ditinggalkan.

Itu yang mengajar kita erti seorang hamba dan kekuatan.  Siapalah kita untuk menolak itu semua berlaku. Sedangkan Allah telah mengatur segala-galanya. Dan aturan Allah itulah yang terbaik yang selalu hamba-hamba Nya tidak nampak mata pada kasar.

Kehilangan…
“Assalammualaikum cikgu. Boleh saya berjumpa dengan pelajar yang bernama Haris b Fadhli” kata seorang lelaki di pejabat sekolah SMK Bulan. “Encik ada apa untuk berjumpa dengan pelajar tu ye” jawab seorang guru.  “Maaf cikgu, saya sepupu dia.  Saya datang nak maklumkan yang ayah dia meninggal dunia pagi tadi”.  Allahuakbar.  Kehilangan yang tiba-tiba yang tidak dijangka.  Sedangkan si Haris perlu berhadapan dengan Sijil Pelajaran Malaysia dua hari lagi.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya…”
Al-Baqarah : 286

Yakinlah Allah Maha Mengetahui…Tetap cekal berjuanglah menghadapi kehilangan ini…kerana dari Allah kita datang dan kepadaNya lah kita kembali. Bila, bagaimana bukan urusan kita. Tiada beban yang datang di luar kemampuan kita.

Perpisahan…
“Ahlan wa sahlan adik-adik semua.  Kami adalah senior kamu di sini.  Kamu boleh merujuk pada kami jika ada apa-apa masalah.  Anggap je kami seperti abang-abang dan kakak-kakak kamu kerana kita semua jauh dari tanahair kita beribu-ribu batu jauhnya.  Kami akan bantu adik-adik untuk menjalani kehidupan di sini”.  Indahnya ukhwah, seakan tak terasa jauh dari negara sendiri walaunpun pelajar dari Malaysia boleh dihitung dengan jari.  Ukhwah yang terjalin semakin rapat dari hari ke hari dan berjalan seiring dengan kepayahan belajar di negara orang.  Tetapi kakak-kakak dan abang-abang inilah yang menjadi penguat semangat di samping doa dari orang-orang yang tersayang yang jauh ditinggalkan.  Tetapi…akhirnya perpisahan berlaku.  Tahun hadapannya tiada lagi suara-suara ini menasihati, memujuk dan menegur.  Allahuakbar…mengapa perpisahan berlaku sedang ukhwah sedang harum mewangi, sedang mekar berkembang.  Siapa yang akan menjadi imam. Siapa yang akan membawa usrah.  Siapa yang akan memberi tazkirah.  Allahuakbar.

“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan”. Al-Insyirah : 5-6
Perpisahan memang perit.  Tetapi adakalanya perpisahan itu mengajar untuk menjadi lebih kuat dan tidak bergantung kepada yang lain.  Perpisahan menghasilkan sesuatu kekuatan yang kadang-kadang tidak diduga.  Perpisahan juga kadang-kadang menjadikan ukhwah semakin erat. Perpisahan juga mengajar erti kehidupan dan kelangsungannya.

Pemergian…
“Betul ke nak sambung belajar kat sana.  Jauh tu. Isshh…kat Malaysia takde ke. Russia tu jauh.  Kita tak tahu pun budaya dan kehidupan di sana.  Perlu ke sampai jauh ke sana.  Banyak belanja tu”.

“Barangsiapa bertaqwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka”.
At-Talaq : 2-3

Peritnya pemergian itu…Demi cita-cita perlu diteruskan.  Rasa rindu rasa sayang campakkan ke dalam lubuk hati.  Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui betapa berat dan sukar kaki melangkah…tapi pemergian ke sana harus diteruskan…

Dan jika pemergian itu melahirkan sebuah kehilangan dan perpisahan pula…yakinlah percaturan Allah lebih baik daripada percaturan kita.  Siapalah kita untuk mengubah dan menentukannya.

Hidup bagaikan suatu permusafiran perjalanan yang panjang.  Perjalanan yang perlu kita tempuh dengan rasa syukur, redha dengan apa yang akan Allah kirimkan.  Ajarkan hati, didikkan hati supaya seluruh kebergantungan ini kita letakkan kepada Pencipta kita. Dan ketika itu baru kita dapat menikmati kehidupan kita dengan tenang…jika kita YAKIN dengan Allah yang mencaturkan segala-galanya.  Tugas kita hanya terus berusaha dan berdoa.J


Read more

TERAKHIR

0 comments






10 malam.


Lelaki itu mencari posisi sesuai sebelum pandangan dijatuhkan lama ke arah subjek. Subjek bertubuh genit yang sedang ketawa bersama rakan-rakannya diperhatikan kosong. Tepat 15 minit menunggu, picu M16 dilepaskan dan peluru dari tingkat 14 berjaya mengenai dada sasaran. Menggelumpur seketika, target bergelar Tan Sri itu akhirnya menghembus nafas terakhir, di hadapan pub kegemarannya.
"Selesai. Masukkan baki duit aku". Segaris ayat separa arahan dikeluarkan lelaki itu sebelum memecut laju meninggalkan tempat kejadian. 'Ini yang terakhir', hatinya berdetik.

11.30 malam.

Porsche merah diparkir betul-betul di hadapan restoran milik kawannya. Tanpa mempedulikan mata-mata wanita gersang yang memerhati, dia segera melangkah masuk mencari ruang yang agak tersorok.
"Am, kau dari mana ni?", Razif menyapanya lembut, seperti kebiasaan. Raut wajah sahabatnya yang telah dua tahun berubah ditatap lama sebelum dia menjawab, "Macam biasalah Zif. Aku ingat nak cuci tangan. Tapi entahlah...Aku buat benda ni dah lama. Bukan seorang dua aku dah bunuh. Kalau aku berhenti sekarang, macam mana kalau diorang cari aku? Lima tahun Zif...Tuhan pun mungkin dah tak pandang aku. Aku kotor." Keluhan berat dilepakan Am. Sepi mengisi ruang antara mereka sebelum Razif membuka bicara, "Aku mungkin baru kenal Tuhan tapi aku yakin Dia masih sayangkan kau. Masih belum terlambat untuk kau kembali. Kalau kau risau tiada tempat, aku ada, restoran ni pun sentiasa alukan kau. Ingat Am, kita sentiasa diberikan ruang dan pilihan dan selebihnya terpulang kita." Razif kemudian bangun menyambung bicara sebelum meninggalkan Am bersendirian. "Kau ada masa untuk berubah cuma jangan lupa kita tak tahu bila masa tu akan berhenti."

2.15 pagi

Pedal minyak ditekan kuat. Kata-kata Razif bermain di fikiran. Dia teringat ibu. Lima tahun tidak bersua. Ibu pasti masih membenci dirinya. Sekalipun dia berubah, silamnya tetap mengejar, dia tetap anak terbuang, jadi untuk apa? Jika Tuhan benar-benar penyayang, mengapa dia dicampak ke lembah ini? Sedang dia hanya ingin mengumpul biaya perubatan untuk seorang tua bergelar ibu. Mengapa Tuhan tidak menunjukkan jalan keluar lain? Tuhan tidak pernah adil! Bisikan demi bisikan hati menyebabkan jiwanya berkecamuk. Pedal ditekan lebih laju, dan fokusnya semakin terganggu. Tanpa dia sedari, lori dari arah bertentangan semakin menghampiri. Brek ditekan kuat namun tidak mampu menahan kelajuan kereta dan....

"Kau ada masa untuk berubah cuma jangan lupa kita tak tahu bila masa tu akan berhenti".

6.00 pagi

Selesai Subuh, wanita tua itu didatangi dua jururawat. "Mak Jah, kami ada berita kurang baik tapi kami harap Mak Jah bertenang ya," jururawat bernama Shira membuka bicara sedang sahabatnya mengusap lembut belakang Mak Jah, memberi semangat barangkali. "Anak Mak Jah, Amran telah kembali kerahmatullah akibat kemalangan. Mak Jah sabar ya? Kami sentiasa ada dengan Mak Jah," Shira menoktahkan bicara dengan pelukan. Tubuh tua itu seakan kaku, mungkin tergamam dengan berita yang diterima. 'Am, ibu rindukan kamu. Seperti lima tahun lepas kamu pergi lagi tapi kali ini kamu pasti tak akan kembali', hati tua itu merintih sayu. Air mata yang mengalir d
iseka perlahan, seperlahan sosok tua itu mampu bertahan.




….…………………………………………………………………………………………..

Hidup, tak pernah menjanjikan pelangi atau ribut di penghujung. Tetapi hidup, menyajikan kita pilihan dan jalan, dan dari keputusan yang kita ambil telah dihamparkan akibat mahupun manfaat. Liku kita mungkin berbeza tetapi yang dikira adalah yang terakhir dari hidup kita, kerana yang terakhir itu satu penentuan, gembira atau kecewa engkau di sana. Ingatlah kawan, sekalipun saat ini kau terjerumus ke dasar paling dalam, Tuhan takkan pernah membiarkan kau tenggelam, menangis sakit keseorangan. Selagi ini bukan yang terakhir, carilah Dia dan kembali, tapi jangan terlalu berlengah kerana kita tidak tahu saat yang manakah akan jadi noktah terakhir pengembaraan kita di dunia :)


Read more

KEMBALIKAN AKU YANG DIRINDUI

0 comments




Sehelai kertas berlipat kemas, aku temukan di dalam buku notaku. Perlahan-lahan aku membuka lipatan itu.Tiada sebarang nama pengirim tertulis,namun aku dapat mengagak siapa pengirim itu.
Jendela bilikku terbuka luas, kedinginan menguasai diri. Sebelum sempat dibaca isi kandungan kertas itu, aku mengambil seputung rokok di dalam kotak ‘Dunhill’ yang terletak di atas meja. Berteleku aku di jendela sambil menikmati asap rokok yang dihembuskan , cuba menghangatkan diri menatap suasana malam yang kian sepi.
Aku mengalihkan perhatianku, menatap kembali kertas yang digenggam erat.

“Aku rindu dia yang dahalu, sahabat seperjuangan yang aku percaya mampu menjadi orang-orang yang hebat. Insan yang boleh ku banggakan sebagai seorang sahabat.”

Bukan aku ingin menjadi insan yang mengambil tahu urusanmu,
Kehidupanmu adalah hakmu,
Jalan yang kau pilih  adalah kehendakmu,
Namun perlu kau tahu,
Sebagai seorang teman,
Saudara seagama yang mempunyai tanggungjawab padamu,
Sebagai seorang yang mengetahui serba sedikit kisah hidupmu,
Tergerak diri ini,
Mengutuskan sekeping surat buatmu.

Aku tahu,
Engkau sudah cukup dewasa untuk memikirkan baik buruk kehidupanmu,
Hanya satu pesanan dariku buatmu,
Refleksikan kembali kisah hidupmu,
Jalan yang diaturkan buatmu,
Tidak  kosong kerana ada nilai tersirat di sebaliknya.

Ujian yang kau lalui sebelum ini,
Adalah rasa kasih dari Pencipta buatmu,
Untuk kau refleksikan kembali,
Dosa noda yang pernah kau lakukan,
Sebagai manusia yang sentiasa alpa.

Kerana kasih dariNya,
Kau masih hidup hari ini,
Diberi peluang untuk kembali padaNya,
Cukuplah diri,
Sampai bila kau harus mengkhianati,
Kasih sayangNya padaMu?

Takungan air mata Imran seakan-akan sudah penuh, menunggu masa berlinangan di pipi. Sebak dirinya.Dia dapat merasakan keikhlasan si penulis dalam bait-bait kata yang diungkapkan.
                              ********************************************



Kedengaran beberapa kali ketukan di pintu bilik Amir. Pantas Amir mengatur langkah,membuka pintu. Kelihatan satu susuk tubuh yang sangat dikenalinya.

“Kau ada masa untuk aku? “,soal Imran penasaran.

Sudah semestinya,masuklah”,balas Amir ringkas.

Suasana sepi seketika. Tiada siapa yang berani untuk memulakan bicara.

Kau tahu kan,aku dulu bukan aku yang sekarang. Aku jadi begini sebab aku rasa kosong, lebih-lebih lagi,selepas ketiadaan ibu aku, aku rasa seolah- olah hilang tempat bergantung. Aku penat, dunia seakan-akan tidak adil untukku. Jiwa aku tak tenteram. Aku  inginkan keseronokan untuk menggantikan segala kekosongan, aku cuma mahukan ketenangan. Dengan keputusan peperiksaan aku sekarang, yang asyik gagal je. Aku tertekan”,ucap Imran menyatakan segalanya yang terbuku di hati.

“Dengan keadaan diri kau sekarang,kau dapat ketenangan ke?”,ujar Amir selamba.

Kedengaran gelak tawa Imran memecah kesunyian malam.

Aku sebenarnya dah lama sedar apa yang aku buat sekarang ni, berdosa. Aku cuma tak tahu dari mana harus aku mula untuk kembali, aku tak ada kekuatan. Dah terlalu lama aku lupa, aku dah terbiasa”,balas Imran.

“Kau masih lagi solat bukan?”,soal Amir penasaran.

“Tak tentu,kadang-kadang aku solat”,dibalasnya selamba.

“Kau mahu kembali bukan? Mulakan dengan menjaga solat kau. Solat dapat mencegah seseorang daripada melakukan perkara mungkar,dapat beri kau kekuatan,bersihkan jiwa yang tak tenteram”,ungkap Amir.

Kawan aku solat je, tapi sama je macam aku, buat lagi benda jahat-jahat ni, tapi dia tak macam kau lah,dia solat laju semacam je aku tengok,” ucap Imran diiringi dengan gelak tawanya.

Solat ni, bukan sekadar menghadap badan kau pada Allah ,bangun duduk, cukup semua rukun solat kau laksanakan. Kau nak dapat nikmat solat,dapat rasa ketenangan semua tu, kau kena bawa sekali hati,fikiran kau pada Allah ketika solat. Solat tiang agama seorang Muslim,kukuh tiang itu,maka tertegaklah binaan yang lain. InsyaAllah,aku yakin, solat yang mengingati Allah, dapat pelihara, lindungi kau dari segala masalah dan perasaan yang kosong tu”,balas Amir mengungkapkan kata yang telah sekian lama dia inginkan ucapkan kepada sahabatnya itu.

Imran hanya mendiamkan diri. Dia sedar,apa yang dikatakan temannya itu,benar sekali.

Solat membawa kita berhubung dengan Allah. Bayangkan seandainya kita tidak solat, terputus talian dengan Allah, jadilah kita seperti manusia yang terumbang -ambing tiada dalam radar pemeliharaan, penjagaan Allah S.W.T.


Surah Taha ayat 14
إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلاةَ لِذِكْرِي
“ Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingati Aku.”

 Bertapa hebatnya, Allah menghadiahkan solat kepada kita sebagai alat untuk kita menghantar laporan kepada Allah, mengadu segala masalah, maksiat dan juga segala kesalahan dan tatkala selesai solat itu yang membuat hati kita tenang. Allah sentiasa bersama kita.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ
“….Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku adalah dekat.” (Al-Baqarah: 186).

Namun kita sering lupa, bahawa barangsiapa yang meninggalkan solat dengan sengaja,maka terlepaslah dia dari pemeliharaan Allah.

Kekuatan yang kau inginkan tidak akan datang dengan sendiri. Kau harus mencari kekuatan itu. Sesiapa yang mencari jalan Allah,pasti akan menemukannya.
Ihfazillah,yafazka (Jaga hak Allah,Allah pasti jaga hak kamu).

“Lihat sahaja generasi Sultan Muhammad Al Fateh terdahulu, mereka menjaga solat dan Allah memberi kemenangan kepada mereka. Bukan sahaja kemenangan di dunia,bahkan di akhirat juga”, ucap Amir memberikan nasihat yang panjang kepada sahabatnya.

“InsyaAllah,aku akan cuba.Teruskan menasihati aku. Kau tahu bukan, untuk berubah itu tidak payah,namun untuk istiqamah di jalanNya, aku perlukan orang untuk sentiasa mengingatkanku.Sebetulnya,aku rindu diriku yang dulu,”,ujar Imran syahdu.

Aku yakin kau mampu,aku akan sentiasa untuk kau.Kau jangan menafikan lagi perasaan untuk berubah yang ada dalam diri kau. Bangun malam ni,solat taubat dan menangislah sepuas-puasnya di hadapanNya. Aku tidak akan kekal di dunia ini,suatu masa aku akan pergi, pohonlah kekuatan dari Allah, Sesungguhnya hanya Dia yang akan bersama Engkau, memberikan kekuatan untuk terus istiqamah di jalanNya”ujar Amir sentiasa menjadi sandaran buat Imran saat susah dan senang.





Read more

Tiada Ramadhan Buatku

0 comments
“Ayah ayah puasa tu apa??”Akmal  merenung ayahnya. Berkerut. Buat pertama kali dia mendengar perkataan itu. Encik Wahid hanya tersenyum. Petah betul anak lelakinya yang seorang ini. Walaupun baru berumur 6 tahun tapi amat cakna dengan perkara disekelilingnya. “Hurm, puasa tu bila Akmal kena menahan diri dari makan aiskrim, ayam goreng, minum air ribena dan sebagainya semua tidak boleh. Dari pagi sampai la terbenam matahari .Hurmm… anak ayah nak puasa tak tahun ni??“ Encik Wahid meletakkan Akmal di atas ribanya.

“Tak nak la ayah. Mati la Akmal kalau macam tu. Nanti ayah tak dapat jumpa Akmal dah “,petah Akmal berkata-kata merayu untuk minta dikasihani. “Hahaha, tak mati la. Tengok ayah sampai sekarang masih kuat dan cerdas macam Ultraman. Nanti kalau Akmal puasa Akmal pon boleh jadi kuat macam Ultraman eyahh “, Encik Wahid terus menunjukkan aksi Ultraman ala-ala sedang membuat serangan. Berderai tawa dua beranak itu. 
 
“Owh kalau macam tu Akmal nak cuba puasa la. Nanti boleh jadi kuat macam Ultraman..Dududu!!” Akmal juga menunjukkan aksi yang sama.Namun kali ini lebih menghayati wataknya.
Pecah tawa Encik Wahid sekali lagi. Akmal terus turun dari ribaan Encik Wahid untuk mendapatkan ibunya. “Ibu ibu nanti Akmal nak puasa. Ayah cakapkan kalau Akmal puasa nanti Akmal akan jadi kuat macam Ultraman ..Dududud..Eyah eyah “Ujar Akmal sambil menunjukkan aksi Ultraman kesukaannya.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Blah la weyy .Takyah bajet alim kat sini. Sini Russia la. Buat apa puasa-puasa ni, buat penat je kau tahu tak.“ lantang anak lelaki ini berbicara. Terus dia merampas kembali burger King yang baru dibelinya sebentar tadi. “Allah Mal, janganlah macam ni. Sejak kau datang Russia aku tak pernah nampak pon kau berpuasa. Kalau dulu boleh la aku diam kan je sebab kau kata kau gastrik. Tapi sekarang aku makin ragu-ragu, aku tak pernah nampak kau makan ubat, tanda-tanda sakit pun aku tak nampak.“ Azmir mengetap bibir menahan marah. Lama sudah dia pendam perasaan pada sahabatnya yang seorang ini.
 
“Diam la kau. Kau apa tau, budak masjid alim bagai ni tahu nak menghukum je. Pergi la kau dengan kawan-kawan masjid kau. Biar aku dengan hidup aku “Akmal mengangkat kaki berlalu pergi. Sebal hatinya dengan Azmir rakan sebiliknya. Azmir hanya menggeleng. Sudah sebati digelar bajet alim dan sebagainya. Dia tidak mahu mengalah, kena maki macam mana sekalipun dakwah tetap dakwah dan rakan sebiliknya adalah teman yang perlu diubah.
 
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Gambar ibu dan ayah ditatap. Air matanya sudah kering. Namun kerinduan masih segar dalam dirinya. Rindukan pelukan, rindukan belaian, rindukan segala-galanya. Kotak memorinya ligat berputar. “Akmal nak ibu belikan baju warna apa??” soal Puan Syahida mengelus lembut rambut anak lelakinya yang sedikit panjang. “Ibu suka warna apa? Akmal tak kisah asalkan ibu dengan ayah suka “ Akmal memandang ibunya. Asyik dengan belaian. Akmal suka dimanjakan begitu.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Akmal jangan la merajuk .Ayah tak sangka pula baju warna putih tiada untuk saiz Akmal.
“Ibukan dah janji nak belikan baju yang Akmal suka. Akmal suka baju yang sama warna dengan ayah dan ibu, tak seronok lah warna tak sama “bentak Akmal. Dia melepaskan eratan tangan Puan Syahida dan melarikan diri. “Akmal, Akmal “Encik Wahid mengejar diikuti Puan Syahida dibelakang.
Bukkk!!!! 

Akmal membuka matanya. Dia tidak sedar apa yang berlaku, yang pasti dia berada dalam dakapan ayahnya. Berlumuran darah kepala ayahnya namun erakan pelukan masih tidak dilepaskan.
“Ayah, ayah bangun “Akmal menangis. Dia takut melihat darah tidak henti-henti mengalir dikepala ayahnya. Matanya liar mencari ibunya namun kerumunan orang ramai mengehadkan penglihatannya.
“Ayah ibu sayang sangat dengan Akmal. “ kata-kata terakhir Encik Wahid tengiang-ngiang di telinga Akmal sehingga ke hari ini.

Akmal sebatang kara sekarang. Tiada ayah dan tiada ibu. Itulah pertama dan terakhir Ramadhannya penuh berpuasa bersama ayah dan ibu. Ayahnya memang tidak dapat diselamatkan. Ibunya juga tercampak jauh akibat hentakan yang kuat. Mereka dilanggar sebuah lori ketika Akmal sedang cuba melarikan diri dari ibu ayahnya. Sejak itu tiada Ramadhan buat Akmal. Bencinya pada Ramadhan meluap-luap apabila bulan mulia itu tiba. Baginya bulan itu membawa sial pada dirinya. 
 
“Redha dan ikhlas Akmal,” Azmir hadir dari belakang, menepuk bahu Akmal. Dia melabuhkan punggungnya bersebelahan dengan Akmal.“Kau nak apa, tinggalkan aku sendiri la “ Akmal membentak. Cuba disorokkan gambar ayah dan ibunya kedalam jaket sejuknya.“Aku faham Akmal, aku pun pernah kehilangan.” Azmir membuka bicara. Pandangannya sedikitpun tidak teralih dek keindahan padang rekreasi disitu.

“Alah tapi kau tak kena teruk macam aku kan, aku da takde mak ayah sejak aku umur 6 tahun lagi. Aku hilang segala-galanya. Hilang belaian, hilang kasih sayang. Kenapa Allah ambil ibu ayah aku Azmir. Tak cukup ke aku buat masa umur 6 tahun dulu. Aku puasa, aku tak pernah lawan cakap ibu ayah aku. Aku solat, semua aku buat, tapi kenapa Allah ambil diorang Azmir. Benci sangat ke Allah dekat aku .Sampai sekarang aku tak boleh terima kehadiran bulan Ramadhan sebab bulan Ramadhanlah aku hilang segalanya!“ Akmal menangis. Emosinya tidak stabil tika ini. Berat di dadanya yang ditanggung selama ini seorang diri.
 
Pandangan Azmir jauh. Sedikitpun dia tidak cuba menenangkan Akmal. Baginya biarlah Akmal melepaskan segala-galanya yang dipendam. “Untung kau masih dapat rasa belaian kasih dan sayang seorang ayah dan ibu. Daripada aku yang entah dari mana dikutip, langsung tidak diberi peluang untuk tahu siapa ayah dan ibu aku. Aku membesar dengan seorang nenek di hujung kampung. Bila aku dewasa aku kerap diejek kerana tidak ada ayah dan ibu. Jiwa aku tertekan dan aku memberontak. 

Hari-hari aku bertanya pada nenek aku siapa ayah dan ibu aku. Dan nenek pun buka cerita yang  nenek mempertemukan aku  di surau ketika nenek ingin mengerjakan solat terawih. Iye aku dibuang masa bulan Ramadhan. Di atas tangga dengan sekeping nota oleh ibuku sendiri yang mengatakan dia tidak boleh menerima aku dalam hidupnya. “Suasana sepi. Azmir menarik nafas. Cuba mengawal emosinya. Empangan matanya ditahan agar tidak mengalir.

Akmal hanya menunduk ke lantai. Rasa serba salah menjerat jiwanya. Sesekali air matanya diseka.  
“Kau tahu Akmal, dulu aku pun benci bulan Ramadhan.Benci sebab bulan Ramadhan la aku ditinggalkan. Sebab masa bulan Ramadhanlah mak ayah aku buang aku. Dan sebab masa bulan Ramadhan la… aku kehilangan seseorang iaitu nenek aku tempat aku minta kasih sayang.” tewas juga empangan Azmir. Cepat-cepat diseka air matanya agar tidak jatuh.

“Tapi bila aku sedar yang perjalanan hidup kita ni tak lama Akmal, kalau lah aku ditarik nyawa saat aku dalam keadaan ingkar dengan Allah, kau rasa kesudahan aku di akhirat nanti bagaimana. Ada ustaz pesan pada aku Akmal hidup kita di dunia ni hanya persinggahan sahaja. Tatkala di persinggahan inilah Allah akan uji dengan bermacam ujian untuk dia tahu siapa dikalangan kita ini yang betul-betul beriman. “Dan jangan kamu menyangka kamu beriman selagi kamu tidak diuji “. 

Saat itu aku belajar erti redha dan ikhlas dan saat itu pergantungan aku hanya pada Allah, kerana Dia sebaik-baik peneman, pemberi kasih dan sayang dan pengampun. Lambat laun kita semua akan kembali padaNya juga kan? Sekilas pandangan redup Azmir memandang Akmal. Tangan kirinya memaut bahu Akmal yang kelihatan terhinjut-hinjut menahan tangis.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Eh, siapa masak ni , uish syabab  mana yang rajin masak sahur-sahur ni. Dah macam berbuka dah aku tengok “ ngomel Azmir sendirian. Pelik dia pagi itu. Jarang sahabat-sahabat rumahnya yang lain masak banyak begitu untuk sahur. “Nah, harini aku nak celebrate first day aku puasa. So aku masak la banyak-banyak, kau jangan nak banyak komen eh, duduk je. Aku panggil member lain. “ Akmal terus berlalu.
 
“Alhamdulillah “


Read more